Tuesday, August 12, 2008

MUSA MENAMPAR MALAIKAT

Ramai orang tak dapat nak terima cerita tentang Malaikat Maut yang ditampar Musa AS sehngga menyatakan cerita tersebut sebaga cerita dongeng. Saya tak salahkan mereka kerana cerita ni memang nampak pelik dan tak kena dengan akal kita. Malangnya agama ini bukannya dengan akal, tetapi dengan wahyu dan dibantu akal.

Cerita Musa menampar Malaikat Maut ni cerita benar, bahkan disebut dalam Hadis Sahih al-Bukhari. Nah kta nak Tanya, siapa yang berani mengkritik Imam Bukhari yang wara’ dan alimnya dia ni berlipat ganda jka dibandingkan dengan kita. Orang yang berani mengkritik beliau hanyalah tiga jenis orang: Satu, orang yang jenis perasan cerdik walaupun sebenarnya mereka bodoh. Kedua, mereka yang sombong dan ketiga adalah mereka yang kurang siuman.

Musa AS ni nabi yang berani dan kuat. Sekali tumbuk orang, terus mati. Kita pula, tumbuk orang pun orang boleh senyum lagi. Ha, jenis nabi yang nama Musa ni jenis orang kuat dan sangat penting untuk peperangan. Bila nabi SAW jumpa Musa AS dalam Isra’ Mkraj, bagnda sebut Musa AS n orang tegap, tnggi, dan nampak pagan tambah pula dengan kulitnya yang berwarna hitam. Kta kena ngat, takde syarat kata nak jadi nabi kena kulit cerah, warna putih. Kalau kulit cerah, warna putih tapi hati hitam gelemat buat apa.

Jadi satu kali Musa AS berdoa pada Allah agar dipanjangkan umur. Kemudian lepas daripada tu, Malakat Maut mari dengan menyamar jadi manusia dan sbeut nak tarik nyawa Musa. Musa yang terkejut, ntah orang mana datang tiba-tiba nak bunuh baginda, jadi terus saja baginda tamper muka malaikat yang sudah bertukar rupa tu hingga tercabut matanya.

Jadi kita dapat buat beberapa kesimpulan:

a) Musa tidak tumbuk malaikat dalam bentuk asal dan benda tu mustahil terjadi kerana malaikat dibuat daripada cahaya.
b) Musa terkejut kerana tiba-tiba ada orang yang ingin mencabut nyawa baginda sedangkan baginda tidak mengenali siapakah orang tersebut sebenarnya
c) Sesuatu hads itu jangan terus ditolak lantaran kita merasakannya pelik sehingga kita menelitinya. Namun tidak dapat dinafikan bahawa antara tanda hadis maudhu’ ialah hadis yang terlalu aneh dan janggal.

Apapun, wallahu a’lam

1 comment:

Ummu Qaseh (UQ) said...

Assalamualaikum wbt.

Sekadar melontarkan komen dari insan yang lemah ini, saya tertarik dengan kata-kata ust

agama ini bukannya dengan akal, tetapi dengan wahyu dan dibantu akal.

Subhanallah, hebatnya kekuasaan Allah, tetapi berapa ramai yang mahu berfikir.... Teruskan menulis sebagai medan lontaran jihad,

Allah bersama hambaNya yang bersabar..

mabruk alaikum!

wallahu'alam

wsl