Thursday, June 26, 2008

Wahdah Fi al-Fikr, Laysat Fi al-Tanzim



Kehijauan dan alam yang damai ini, jangan dibiarkan ia musnah angkara tangan kotor manusia yang hanya pentingkan diri sendiri. Kehijauan mesti ditegakkan dengan semangat perjuangan, semangat setiakawan, juga semangat persaudaraan. Hijau, memang hijau, namun tidak semestinya mengekalkan hijau memerlukan pensel berwarna hijau. Yang penting, dakwatnya yang hijau.

1 comment:

muslimahS said...

Kehijauan warna daun tidak dapat dinafikan keindahannya.

Apabila bulan mula terang kita mula memikirkan tentang masa depan umat islam.

Belum tentu semua aspek dikuasai tanpa hijaunya daun,

tapi kembangnya bulan setia bekerja untuk Islam.

Takbir.....